Bahasa · My Chaotic Philosophy · My Writer Side

Wawancara dengan Tuhan

“Aneh ya, aku sering bertanya-bertanya pada diriku sendiri.”

Jarum jam menunjuk pukul dua dini hari. Satu-satunya penerangan di ruang tertutup itu hanya berasal dari layar kaca datar yang menyorot putih terang menyilaukan. Sepasang mata terpancang layar. Jari menari di atas papan ketik.

Tak, tuk, tak, tuk, tak, tuk.

Langit di luar sana gelap, tanpa keberadaan benda-benda langit. Sunyi dan hampa. Bagai dasar samudera, bagai peraduan bayi yang belum dilahirkan, bagai sisi dalam peti mati dalam liang lahat, bagai tambang batu bara yang ditinggalkan, bagai lubang hitam di luar angkasa—jika memang ada. Bagai….entitas hampa udara.

“Untuk apa manusia diciptakan? Kalau memang untuk membunuh, merusak, merampas, membakar, menghancurkan, melenyapkan, dan semua kata kerja berkonotasi negatif yang tercatat di kamus besar?“

“Kau manusia. Kalau merasa tidak suka diciptakan, iris nadimu saja.”

“Bukan, begini, biar kuperjelas, bukankah kau berpikir ini sangat tidak adil? Maksudku, kita kan tidak menciptakan diri kita sendiri. Tuhan yang menciptakan kita. Tapi Dia lantas menuntut kita untuk berbuat ini-itu dengan mengiming-imingi ganjaran surga atau neraka. Bukankah itu egois?”

“Bagian mananya?”

“Semuanya. Kalau boleh memilih, lebih baik aku tidak usah diciptakan saja. Sulit sekali harus mematuhi ini-itu. Kau tahu, hanya karena suatu entitas memiliki kekuatan yang sangat besar, bukan berarti dia memiliki hak untuk mengendalikan semuanya.”

“Tapi bukankah memang untuk itu suatu entitas berkekuatan besar diciptakan? Untuk mengambil alih kendali?”

“Jangan berpikiran sempit. Kau tahu, baik atau buruk, itu kan pilihan kita sendiri pada akhirnya. Kalau Dia ingin kita bertabiat baik, Dia bisa saja kan membuat kita seperti itu secara mutlak dari awalnya? Itu akan sangat mudah bagi semua pihak. Tapi Dia malah menciptakan kita dengan kemampuan untuk berbuat semau kita. Ya tentu saja akan ada yang buruk juga nantinya. Maksudku, Dia punya kemampuan untuk membuat kita semua MASUK dalam surgaNya. Tapi Dia malah tidak menggunakan kemampuan itu. Mengapa menurutmu? Supaya neraka yang Dia ciptakan bisa ada isinya? Atau apakah terka-menerka mana-yang-akan-masuk-neraka-dan-mana-yang-surga menjadi permainan yang seru untuk-Nya?”

“Hmm… Menurutku Tuhan ingin memberikan kita pilihan.”

“Pilihan kalau berbuat baik masuk surga dan kalau jahat masuk neraka? Itu sih hukum yang Dia buat sendiri. Lihat kan, kita mungkin diberikan pilihan, tapi pada dasarnya kita diperdaya.”

“Kupikir memang hukum seharusnya ada.”

“Kau gampang diperdaya, ya?”

“Ah, kau terlalu liberalis.”

“Terserah. Intinya, kalau yang bisa manusia lakukan adalah merusak dan menghancurkan, mengapa Tuhan menciptakan manusia, kau pikir? Bukankah lebih gampang menciptakan dewi-dewi pelindung alam saja, gitu, misalnya?”

“………….”

“Hei?”

“………….”

“Kau masih di sana?”

“…………”

“Hei, kenapa malah diam?”

“Ketika Tuhan menciptakan manusia, mungkin Ia sedang antara bosan atau punya selera humor yang sangat besar.”

“Apa? Bagaimana? Ceritakan padaku.”

“Menciptakan suatu makhluk yang sudah kau setel apa maunya, itu membosankan, kan.”

“Tidak ada unsur kejutannya, ya?”

“Hm, itu termasuk yang kedua. Selera humor yang baik tentu dapat menerima serangan kejut dengan lebih mudah. Maksudku, tinggal tertawa saja.”

“Seperti: ‘Hahahaha aku sudah tau si A ini akan membuat sumber energi nuklir dan meledakkan chernobyl, seru kan? Seru kan?’ atau ‘Hahaha aku sudah tahu sekte rahasia ini sebenarnya berusaha mengendalikan dunia dengan mencoba mengadu-domba umat-umat tak-rahasia yang ada tapi nantinya malah akan menghancurkan dirinya sendiri. Bagaimana? Tidak tertebak kan endingnya?’ Begitu?”

“Yah, kurang lebih.”

“Seperti anak kecil yang memutar jukebox dan tertawa ketika ia dikejutkan oleh badut yang keluar dari dalamnya?”

“Persis.”

“Ih, egois sekali.”

“Egois?”

“Membuat makhluk ciptaan-Nya memainkan permainan yang sangat lucu untuk-Nya sendiri. Menurutmu bagaimana?”

“Bagaimana?”

“Kalau jadi Dia, aku tentu saja akan tertawa terbahak-bahak melihat manusia bahkan saling membunuh untuk memperebutkan harta karun yang sebenarnya milikku. Lalu saat atmosfirnya mulai membosankan, aku bisa saja tiba-tiba mengambilnya kembali dan menjatuhkannya untuk orang lain. Maka permainan akan kembali menarik.”

“Hahahahaha!”

“Kenapa malah tertawa?”

“Kau tahu? Kurasa ada benarnya juga. Teorimu itu, maksudku.”

“Nah, nah, rupanya kau mulai berpikiran sama denganku kan, ha!”

 “Yah, bagaimana ya membalasnya? Tapi sini, kuberikan pengakuan resmi.”

“Pengakuan? Pengakuan apa?”

“Kau tahu, Aku pikir Aku memang egois.”

Satu-satunya penerangan di ruang tertutup itu hanya berasal dari layar kaca datar yang menyorot putih terang menyilaukan. Sepasang mata terpancang layar. Jari terpaku di atas papan ketik sementara jarum jam menunjuk pukul dua tiga puluh dini hari, suaranya keras menggema sunyi.

Tik, tik, tik, tik, tik, tik.

Advertisements

One thought on “Wawancara dengan Tuhan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s